Fraksi PKS DPR Tolak Izin Ekspor Konsentrat Tembaga

waktu baca 2 menit
Sabtu, 27 Mei 2023 07:28 0 3 Rahma Hidayat

Mulyanto anggota Komisi VII DPR RI dari Fraksi PKS menegaskan Fraksinya menolak pemberian izin ekspor konsentrat tembaga menggunakan Peraturan Menteri ESDM.

Mulyanto menilai kebijakan tersebut cacat hukum dan bertentangan dengan Undang-Undang No. 3 Tahun 2020 tentang Pertambangan Minerba.

Mulyanto minta Pemerintah jangan menafsirkan UU seenaknya sendiri. Karena isi UU No.3/2020, pasal 170A tentang pelarangan ekspor mineral mentah sejak Juni 2023, sudah sangat jelas.

“Pemerintah harus patuh pada perintah Undang-Undang bukan malah sebaliknya Undang-Undang ditafsirkan sesuai maunya Pemerintah. Ini akan jadi preseden buruk dalam penyelenggaraan negara,” kata Mulyanto.

Yang diatur oleh Peraturan Menteri (Permen), kata Mulyanto, hanyalah turunan dari norma UU, sebagaimana diatur dalam pasal 170A ayat (3) yakni ketentuan terkait penjualan mineral yang belum dimurnikan dalam jumlah tertentu.

“Tentu saja ketentuan penjualan yang dimaksud tersebut terkait dengan aturan teknis penjualan mineral dalam rentang waktu yang dibenarkan oleh UU, yakni sampai Juni 2023. Setelah masa itu, maka berlaku norma pelarangan ekspor mineral yang belum dimurnikan,” terangnya.

Mulyanto minta Pemerintah jangan memaksakan kehendak dengan mengeluarkan izin ekspor konsentrat tembaga ini dengan menggunakan Permen ESDM.

“Apalagi bertindak semata-mata hanya untuk kepentingan kelompok pebisnis tertentu dan diskriminatif terhadap komoditas mineral lainnya,” jelasnya.

Pemerintah, imbuh Mulyanto, sebaiknya menjaga marwah dan harga diri bangsa dalam hal penegakan aturan hukum terkait pengelolaan sumber daya alam (SDA) Nasional.

“Ketentuan larangan ekspor ini sudah delapan kali direvisi. Masak sekarang mau direvisi lagi menggunakan Permen ESDM. Secara logika dan hukum ini bermasalah. Karena itu PKS menolak ide mengeluarkan Permen ESDM untuk izin ekspor konsentrat ini. UU tidak mengamanatkan Permen untuk melanggar UU itu sendiri. Ini kan tidak masuk akal sehat,” tegas Mulyanto.

Menurut Mulyanto, ubah UU Minerba terlebih dahulu serta bentuk norma yang menghapus pelarangan ekspor tersebut, baru izin ekspor bisa diberikan.

“Pemerintah jangan memberi contoh buruk pelanggaran atas UU,” tandasnya.(faz/ipg)

Tidak ada komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    LAINNYA